Bahasa: Kh’ieng Tulo Asèe

SAFRIANDI A. ROSMANUDDIN

(The Atjeh Times, 1-7 September 2012)

Kh’ieng merupakan salah satu jenis bau dalam bahasa Aceh selain anyi/hanyi, chu’eng, khôh, kh’èp, kh’op, angèk, banga, phong, meuh’öng, hanggôi, dan ceungèh. Kh’ieng, sebagaimana kh’èp dan kh’op, merujuk kepada bau busuk sesuatu yang sangat menyengat, seperti bau telur atau bau bangkai. Meskipun maknanya hampir sama dengan kh’èp dan kh’op, di daerah-daerah tertentu kh’ieng lebih banyak digunakan tinimbang kh’èp dan kh’op.

Banyaknya penggunaan kh’ieng di daerah-daerah tertentu karena adanya anggapan bahwa kh’ieng lebih keras baunya tinimbang kh’èp dan kh’op. Hal ini dibuktikan oleh dua kenyataan.

Pertama, baik kh’èp maupun kh’op, keduanya, selain digunakan untuk bau busuk suatu benda, juga digunakan sebagai nama panggilan seseorang. Penggunaan sebagai nama panggilan itu tentu saja bukan bermaksud mengejek, melainkan sekadar candaan. Umumnya orang tidak akan tersinggung jika disebut kh’èp atau kh’op. Misalnya, Ho ka si kh’ep kah hana deuh-deuh uroe nyoe? atau Hai kh’op, ka-hei si kh’ep siat keunoe.

Namun, tidak demikian dengan kh’ieng. Kata ini tidak digunakan sebagai nama panggilan karena ada anggapan kh’ieng merupakan sebutan untuk bau sesuatu yang sangat menyengat sehingga tidak pantas digunakan untuk nama panggilan seseorang. Jika tetap dipaksakan penggunaannya, pihak yang menjadi sasaran penyebutan itu akan tersinggung.

Kenyataan kedua, dalam sebagian tuturan masyarakat Aceh, ternyata selain ada bèe kh’ieng, juga ada kh’ieng tulo asèe. Kh’ieng jenis ini bukan sembarangan jenis bèe kh’ieng. Jenis kh’ieng tulo asèe lebih busuk daripada kh’ieng saja. Akibat kh’ieng tersebut, anjing pun “dianggap” akan tuli jika tercium bau ini. Itulah sebabnya disebut “kh’ieng tulo asèe”.

Kh’ieng tulo asèe tidak dapat digunakan untuk semua jenis bèe. Bau telur busuk atau bau mulut tidak cocok menggunakan jenis bèe ini. Jadi, tidak tepat kalau ada kalimat seperti ini, “Bèe boh manok kom nyan kh’ieng tulo asèe atau Bèe abah si gam bakông nyan kh’ieng tulo asèe.” Jenis kh’ieng tulo asèe ini, jika dilihat penggunaannya dalam masyarakat, hanya digunakan pada bau busuk jenazah manusia, misalnya “Inan di likot rumoh nyan na ditumèe manyèt. Bèe jih kh’ieng tulo asèe.” []

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s