Menulis Proposal

oleh Safriandi, S.Pd. (Mahasiswa Pascasarjana Unsyiah)

Menulis Pendahuluan

Pendahuluan merupakan bagian inti sebuah proposal. Pendahuluan memberikan wawasan umum tentang arah penelitian yang dilakukan. Di dalam pendahuluan diuraikan beberapa alasan teoretik atau alasan praktis dari seorang peneliti terhadap tema atau judul yang diteliti. Mengapa melakukan penelitian ini? Apa yang melatarbelakangi? Oleh karena itu, dijelaskan pula beberapa masalah yang memungkinkan timbulnya tema atau judul penelitian tersebut. Kaitan masalah dengan bidang keilmuan yang relevan sangat penting diuraikan sebab pada hakikatnya sauté masalah tidak pernah berdiri sendiri dan terisolasi dari faktor-faktor lain. Selalu terdapat konstelasi yang merupakan latar belakang dari sauté masalah tertentu (Hasani, 2005:62).

Tanjung dan Ardial (2005:56) menyebutkan bahwa pada bagian pendahuluan dikemukakan adanya kesenjangan antara harapan dan kenyataan, baik kesenjangan teoretis maupun kesenjangan praktis yang melatarbelakangi masalah yang diteliti. Dalam bagian pendahuluan ini juga dapat dipaparkan teori, hasil penelitian, kesimpulan seminar, diskusi ilmiah, yang terkait erat dengan pokok permasalahan yang diteliti. Semuanya dipaparkan secara ringkas. Hal-hal yang dipaparkan seperti yang telah disebutkan di atas bertujuan untuk memperkuat pernyataan kita terhadap kesenjangan yang telah kita paparkan.

Menulis Rumusan Masalah

Permasalahan adalah inti persoalan dalam penelitian. Persoalan inti ini timbul dari berbagai persoalan yang ada. Oleh karena itu, seorang peneliti dituntut untuk melakukan identifikasi (penelitian kuantitatif) atau fokus (penelitian kualitatif) terhadap masala tersebut, misalnya ada masalah yang berhubungan dengan kekacauan penggunaan bahasa Indonesia. Mungkinkan kekacauan itu akibat penggunaan bahasa daerah atau bahasa asing? Apakah kekacauan penggunaan bahasa Indonesia itu terjadi pada pelajar, pejabat, atau masyarakat biasa? Ternyata identifikasi masalah memberikan sejumlah pertanyaan yang bnayak.

Rumusan masalah merupakan upaya untuk menyatakan secara tersurat pertanyaan-pertanyaan yang hendak dicarikan jawabannya. Perumusan masalah merupakan pernyataan yang lengkap dan rinci mengenai ruang lingkup masalah yang akan diteliti berdasarkan identifikasi dan pembatasan masalah.

Rumusan masalah hendaknya disusun secara singkat, padat, jelas, dan dituangkan dalam bentuk kalimat tanya. Rumusan masalah yang baik akan menampakkan variabel yang diteliti, jenis atau sifat hubungan antara variabel tersebut, dan subjek penelitian. Selain itu, rumusan masalah hendaknya dapat diuji  secara empiris. Artinya, memungkin pengumpulan data untuk menjawab pertanyaan yang diajukan.

Agar tidak melebar, masalah perlu dibatasi. Pembatasan tersebut berkaitan dengan teori rumusan masalah yang akan menampakkan variabel yang diteliti. Dengan adanya pembatasan masalah, jenis atau sifat hubungan antara variabel yang timbul dalam perumusan masalah dan subjek penelitian semakin kecil ruang lingkupnya. Dengan demikian, pembatasan masalah sangat membantu peneliti untuk mengalirkan instrumen penelitian.

Menulis Rumusan Tujuan

Tujuan penelitian pada dasarnya adalah harapan yang ingin dicapai atau dketahui dari hasil penelitian. Tujuan dinyatakan dalam kalimat pernyataan, bukan kalimat pertanyaan. Tujuan harus konsisten bermakna sama dengan masalah. Perbedaan permasalahan dengan tujuan terletak pada rumusan kalimat. Tujuan terkadang dibedakan antara tujuan umum dan tujuan khusus. Tujuan umum mengacu kepada makna judul penelitian, sedangkan tujuan khusus mengacu kepada permasalahan, misalnya penelitian ini bertujuan (1) memperoleh gambaran tentang bentuk interferensi fonologi bahasa Aceh dalam kemampuan menulis mahasiswa semester V PBSI, Unsyiah. (2) memperoleh gambaran tentang bentuk interferensi morfologi bahasa Aceh dalam kemampuan menulis mahasiswa semester V PBSI, Unsyiah.

Daftar Bacaan

Hasani, Aceng. 2005. Ihwal Menulis. Jakarta: Untirta Press.

Tanjung, Bahdin Nur. 2005. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah (Proposal, Skripsi, Tesis, dan Disertasi). Jakarta: Kencana.

Universitas Negeri Malang. 2000. Pedoman Penulisan Karya Ilmiah: Skripsi, Tesis, Disertasi, Artikel, Makalah, dan Laporan Penelitian. Malang: Universitas Negeri Malang.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s